Ketika sang pendusta sok berbicara (2) (Ibnu Taimiyyah bukan Ahlussunnah?)

Ibnu Taimiyyah bukan Ahlussunnah?

Inilah tema yang insya Allah kami angkat pada kesempatan kali ini, sebagai bantahan atas tulisan “syaikh” Zainal Abidin dalam blog kesayangannya yang berjudul “Ibnu Taimiyyah Bukan Ahlussunnah”. Pada beberapa artikel lalu kita juga telah menyaksikan bersama “kegagahan” Zainal Abidin dalam melegalkan dusta dalam tulisannya yang berjudul “Ahlul Bait dimata Ibnu Taimiyyah”, dimana ia coba memfitnah Ibnu Taimiyyah rahimahullah. Alhamdulillah, berkat pertolongan Allah sematalah kita berhasil membongkar kedustaannya itu. Dan kita juga telah menjelaskan hakekat sebenarnya Ahlul bait dimata Ibnu Taimiyyah.

Ibnu Taimiyyah bukan Ahlussunnah, rasanya ingin terus tertawa jika membaca judul ini. Betapa tidak, seorang ulama’ yang sudah berabad-abad dijuluki sebagai syaikhul islam, Imam (panutan), mujahid, faqih, mufassir (ahli tafsir), tiba-tiba muncul di jaman ini seorang ingusan yang berani mengatakan beliau bukan Ahlussunnah…. Sungguh menggelikan.

Para pembaca rahimakumullah

Sebenarnya saat ini saya masih menyempurnakan tulisan tentang Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu sekaligus bantahan terhadap syubuhat yang dilontarkan oleh Abdullah bin Saba‘ dan anak keturunannya. semisal Ibnu Jakfari, Zainal Abidin, Ressai dan yang lainnya. Akan tetapi saya lebih tertarik untuk mendahulukan pembahasan ini ketika membaca jawaban Zainal Abidin atas pertanyaan seorang pengunjung yang bernama ABU MUHAMMAD AL-JAGHALANI:

Mas,kalau mau jujur dikitab apa mas dapat data ini?jgn asal nuduh tapi datangkan kitab rujukannya.

*******************
-Jawaban Kami-

Salam pak Abu. Kan semua rujukan sudah disebut, seperti Daf’u Syubahi Man Syabbaha. Tolong dirujuk aja atau rujuk aja ke buku-buku yang menyebut sejarah para ulama/rijal, atau buku-buku ulama Ahlusunnah yang secara khusus menyebut Ibnu Taymiah.

Makasih.

Baiklah “Syaikh” Zainul Abidin, kami akan mengikuti saran anda.

Apakah Ibnu Taimiyyah bukan Ahlussunnah?

Sebuah pertanyaan senada juga pernah dilontarkan kepada Lajnah Daimah lil Buhutsil Ilmiyyah wal Ifta’ (Dewan Fatwa Arab Saudi):

Soal: sebagian kaum muslimin mengatakan: sesungguhnya Ibnu Taimiyyah bukan bagian dari Ahlussunnah wal Jama’ah, beliau sesat menyesatkan, atas pendapat inilah Ibnu Hajar dan yang lainnya. Apakah perkataan mereka ini benar ataukah tidak?

Jawab: Sesungguhnya Syaikh Ahmad bin Abdul Halim bin Taimiyyah adalah termasuk Imam Ahlussunnah wal Jama’ah, menyeruh kepada kebenaran dan jalan yang lurus. Dengan sebab (dakwah) nya Allah menolong agama islam ini serta membungkam Ahlul bid’ah dan Zaigh. Barangsiapa yang menghukumi selain itu maka dia adalah pelaku bid’ah, sesat dan menyesatkan. Mereka buta dengan kabar-kabar, sehingga mengira yang benar itu bathil dan yang bathil itu benar. Semua itu akan diketahui oleh setiap orang yang hatinya diberi cahaya oleh Allah, mau membaca kitab-kitabnya dan kitab-kitab lawannya, dibarengi dengan membaca biografi beliau dan biografi mereka. Inilah sebaik-baik penengah dan bukti antara dua golongan itu.

Wabillahi at-tauffiq. Washalallahu ‘ala nabiyyina Muhammad wa Alihi wa Shahbihi wasallam.

Al-Lajnah Ad-Daimah lil Buhutsil Ilmiyyah wal Ifta’

Diketuai oleh: Syaikh Abdul ‘Aziz bin Abdullah bin Bazz

Wakil: Syaikh Abdurrazzaq ‘Afifi

Anggota: Syaikh Abdullah Ghudyan dan Syaikh Abdullah Qu’ud

Jika Ibnu Taimiyyah bukan Ahlussunnah…

Para pembaca rahimakumullah

Jika kita memperhatikan dan meneliti kitab-kitab para ulama’ ahlussunnah wal jama’ah, tentu kita akan mendapati mereka sangat sering menukil perkataan dan pendapat Ibnu Taimiyyah, baik dalam permasalahan Aqidah, Manhaj, Fiqih, akhlak dan semua disiplin ilmu bahkan sampai dalam masalah peperangan. Dari sini saja sebenarnya bagi orang yang berakal sudah bisa menyimpulkan. Jika Ibnu Taimiyyah bukan ahlussunnah mana mungkin para ulama’ ahlussunnah wal jama’ah menukil pendapatnya, terkhusus dalam masalah aqidah. Karena para ulama’ ahlussunnah wal jama’ah hanya akan mengambil ilmu aqidah dari orang yang memang diketahui memiliki aqidah ahlussunnah juga.

Akan tetapi, untuk lebih meyakinkan pembaca akan keahlussunnahan Ibnu Taimiyyah, berikut ini akan kami sebutkan pujian para ulama’ ahlussunnah wal jama’ah terhadap Ibnu Taimiyyah rahimahullah.

Pujian para Ulama’ Ahlussunnah wal Jama’ah

Dikarenakan sangat banyaknya pujian yang muncul dari ulama’ ahlussunnah wal jama’ah terhadap Ibnu Taimiyyah rahimahullah maka kami membagi bab ini menjadi dua bagian:

Bagian pertama: gelar Syaikhul Islam, dalam bagian ini kami akan menyebutkan para ulama’ ahlussunnah wal jama’ah yang menggelari beliau dengan syaikhul Islam

Bagian kedua: kami akan menyebutkan pujian secara umum dari ulama’ ahlussunnah wal jama’ah, baik yang sejaman dengan beliau atau setelahnya.

Gelar Syaikhul Islam

Jika kita membuka kitab-kitab para ulama’ ahlussunnah wal jama’ah pasti kita akan mendapati nama Ibnu Taimiyyah selalu dibarengkan dengan Syaikhul Islam. Bahkan, jika disebut nama Syaikhul Islam, tidak lain dan tidak bukan yang dimaksud adalah Ibnu Taimiyyah rahimahullah. Tentu, ini merupakan pujian yang sangat tinggi yang disandang Ibnu Taimiyyah. diantara mereka adalah:

1. Imam Al-Mubarakfuri:

وَمِنْ الْقَائِلِينَ بِهَذَا شَيْخُ الإِسْلامِ اِبْنُ تَيْمِيَةَ

“Diantara yang berpegang dengan pendapat ini adalah Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah…” (Tuhfatul Ahwadzi, Syarhu Jami’it Tirmidzi, 3/475)

2. Syaikh Abdullah bin Abdul Muhsin At-Turki

شيخ الإِسلام تقي الدين أبو العباس أحمد بن عبد الحليم بن عبد السلام بن تيمية – رحمه الله –

Syaikhul Islam, Taqiyuddin Abul ‘Abbas Ahmad bin Abdul Halim bin Abdussalam bin Taimiyyah –rahimahullah-” (Mujmal I’tiqod Aimmah As-Salaf, hal.66)

dalam redaksi yang lain beliau juga berkata ketika memberikan kata pengantar kitab Iqtidha’ Shirathil Mustaqiim li Mukhalafati Ashabil Jahiim:

وقد عني سلفنا الصالح- رحمهم الله- ببيان هذا الأمر ، وكان من أبرز من صنف فيه ، شيخ الإسلام أبو العباس أحمد بن عبد الحليم بن تيمية المتوفى سنة 728هـ رحمه الله .

“dan salafush-shalih kita telah mencurahkan perhatiannya dalam menjelaskan perkara ini. Diantara yang gigih menyusun tentangnya adalah Syaikhul Islam, Abul ‘Abbas Ahmad bin Abdul Halim bin Taimiyyah yang wafat pada tahun 728 hijriyyah, rahimahullah.”

3. Syaikh Shalih bin Abdullah bin Fauzan Al-Fauzan

وأبو العباس كنية شيخ الإسلام ابن تيمية، واسمه: أحمد بن عبد الحليم بن عبد السلام بن تيمية الحراني، الحنبلي، الإمام المشهور.

“dan Abul ‘Abbas adalah kunyah Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah, namanya adalah Ahmad bin Abdul Halim bin Abdussalam bin Taimiyyah Al-Harrani, seorang panutan yang terkenal” (I’anatul Mustafiid bi Syarhi Kitabit Tauhid, hal.455)

4. Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin

هو شيخ الإسلام تقي الدين أحمد بن عبد الحليم بن عبد السلام بن تيمية رحمه الله

“beliau adalah Syaikhul Islam, Taqiyuddin Ahmad bin Abdul Halim bin Abdussalam bin Taimiyyah rahimahullah.” (Al-Qaulul Mufid Syarhu Kitabit Tauhid, 1/246)

5. Syaikh Abdul ‘Aziz bin Faishal Ar-Rajihi

وَقدْ سُئِلَ شَيْخُ الإسْلامِ أَبوْ العَبّاس ِأَحْمَدُ بْنُ عَبْدِ الحلِيْمِ ابْنُ تَيْمية َ رَحِمَهُ الله ُ- كمَا في«مَجْمُوْعِ الفتَاوَى»(27/64-)

Syaikhul Islam, Abul ‘Abbas Ahmad bin Abdul Halim bin Taimiyyah rahimahullah pernah ditanya sebagaimana dalam “Majmu’ Fatawa, 27/64″.” (Mujanabatu Ahli Tsubur, Al-Mushallina fil Masyahid wa ‘indal Qubur, hal.197)

6. Imam Syaukani

بحفيده شيخ الإسلام تقي الدين أحمد بن عبد الحليم

“(demikian pula) dengan cucunya: Syaikhul Islam, Taqiyuddin Ahmad bin Abdul Halim.” (Nailul Author)

7. Syaikh Muhammad bin Ibrahim Alu Syaikh:

وإذا قد أتينا على الأدلة من الكتاب فيحسن أن نختم الكلام عليها بكلام لشيخ الإسلام أحمد بن عبد الحليم عبد السلام ابن تيمية يتعلق بهذه الآيات

“jika kita telah sebutkan dalilnya dari Al-Qur’an, alangkah baiknya jika kita tutup pembicaraan kita ini dengan kalam Syaikhul Islam Ahmad bin Abdul Halim bin Abdussalam bin Taimiyyah berkaitan dengan ayat ini.” (Majmu’ Fatawa wa rasail Muhammad bin Ibrahim Alu Syaikh. 10/21)

8. Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Bazz:

حكى الإجماع في ذلك شيخ الإسلام أبو العباس أحمد بن عبد الحليم بن تيمية رحمه الله

“telah menukilkan Ijma’ dalam hal itu Syaikhul Islam Abul ‘Abbas Ahmad bin Abdul Halim bin Taimiyyah rahimahullah” (Majmu’ Fatawa Ibnu Bazz, 14/89)

9. Muhammad bin Abdul ‘Azhim Al-Makki Ar-Ruumi Al-Mauri Al-Hanafi

سئل الإمام العلامة شيخ الإسلام تقي الدين أبو العباس أحمد بن عبد الحليم بن عبد السلام بن تيمية الحنبلي رحمه الله تعالى

“Al-Imam, Al-Allamah, Syaikhul Islam Taqiyuddin Abul ‘Abbas Ahmad bin Abdul Halim bin Abdussalam bin Taimiyyah Al-Hanbali rahimahullah ta’ala pernah ditanya…..” (Al-Qaulu As-Sadiid fii Ba’dhi Masa’il Al-Ijtihad wal wa At-Taqlid, 1/138 )

10. Imam Zarkali dalam kitabnya Al-A’lam, 1/144:

ابن تيمية (661 – 728 ه = 1263 – 1328 م) أحمد بن عبد الحليم بن عبد السلام ابن عبد الله بن أبي القاسم الخضر النميري الحراني الدمشقي الحنبلي، أبو العباس، تقي الدين ابن تيمية: الامام، شيخ الاسلام.

“Ibnu Taimiyyah (661-728 H, 1263-1328 M) Ahmad bin Abdul Halim bin Abdussalam bin Abdillah bin Abil Qasim, Kadhr An-Namiri Al-Harrani (dari daerah Harran) Ad-Dimasyqi (dari daerah Damaskus) Al-Hanbali, Abul ‘Abbas Taqiyuddin Ibnu Taimiyyah, Imam (seorang panutan), Syaikhul Islam.”

11. Ibnu Katsir disekian tempat dalam kitab tafsirnya:

قال شيخ الإسلام تقي الدين أبو العباس ابن تيميّة

“berkata Syaikhul Islam Taqiyuddin Abul ‘Abbas Ibnu Taimiyyah…”

12. Imam Abdurrahman As-Sa’di dalam kitab Tafsirnya 1/246:

كما ذهب إلى ذلك شيخ الإسلام ابن تيمية

“Sebagaimana yang dipegang Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah”

13. Ibnul Qoyyim dalam kitabnya Zadul Ma’ad

وسمعت شيخ الإسلام ابن تيمية يقول

“Aku mendengar Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah berkata:…”

14. Imam Muhammad Amin Asy-Syinqithi disekian tempat dalam kitab tafsirnya:

ومنطلقاً من كلام شيخ الإسلام رحمه الله….

“berawal dari kalam Syaikhul Islam rahimahullah (semoga Allah merahmatinya)…” (Tafsir Adwa’ul Bayan)

15. Shalih Ali Al-‘Aud

قال شيخ الإسلام ابن تيمية

“berkata Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah…” (Tahrimu Kitabatil Qur’anil Karim bi ghairi Hurufin Arabiyah, hal.11)

16. Syaikh Shalih bin Abdul ‘Aziz Alu Syaikh

وقد ردّ شيخ الإسلام ابن تيمية على من قال…

Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah telah membantah terhadap orang yang mengatakan….” (I’jazul Qur’an, hal.9)

17. Syayi’ bin Abduh bin Syayi’ Al-‘Asmuri

وممن نبه على هذه المسألة شيخ الإسلام أحمد بن عبد السلام بن تيمية رحمه الله تعالى

“diantara ulama yang memeringatkan atas masalah ini adalah Syaikhul Islam Ahmad bin Abdussalam bin Taimiyyah rahimahullah” (Fii Mabahits min Ulumil Qur’anil Karim wa Tafsirihi, hal.60)

18. Adz-Dzahabi

ومات في قلعة دمشق ليلة الاثنين العشرين من ذي القعدة شيخ الإسلام تقي الدين أحمد بن عبد الحليم بن عبد السلام بن عبد الله بن تيمية الحراني

“dan meninggal di penjara Damaskus pada malam senin, tanggal 20 Dzul Qa’dah, Syaikhul Islam Taqiyuddin Ahmad bin Abdul Halim bin Abdussalam bin Abdullah bin Taimiyyah Al-Harrani” (Al-‘Ibar fi Khabari man Ghabar, 1/290)

19. Ibnu Taghri Bardi:

أحمد بن عبد الحليم بن عبد السلام بن عبد الله بن أبي القسم الخضر بن علي بن عبد الله، شيخ الإسلام تقي الدين أبو العباس

“Ahmad bin Abdul Halim bin Abdussalam bin Abdullah bin Abul Qasim, Khadhr bin Ali bin Abdullah, Syaikhul Islam Taqiyuddin Abul ‘Abbas.” (Al-Minhalu Ah-Shafi Al-Mustaufi ba’dal Wafi, 1/68 )

dan para ulama yang lainnya masih banyak sekali, seperti:

Abdurrahman bin Muhammad Qosim (Hasyiah Kitabit Tauhid libni Qasim, 5/18 )

Hamd bin Abdul Muhsin bin Ahmad At-Tuwaijiri (Syarhu Al-Fatawa Al-Hamuwiyah)

Dr. Muhammad Rasyad Salim (ketika memberikan kata pengantar terhadap kitab Minhajus Sunnah)

Ash-Shafadi (Al-Wafi bil Wafayat)

Ibnu Rajab (Dzailu Thabaqatil Hanabilah, 1/337)

Al-Maqrizi (As-Suluuk li Ma’rifati Duwalil Muluk, 1/461)

Ibnul Ghazi (Diwanul ‘Ilmi 1/29)

Muhammad bin Syakir Al-Kutbi (Fawatul Wafayaat, 1/73)

bersambung, Insya Allah

42 Tanggapan

  1. Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.
    Tulisannya besar sekali ya akh? Ngabisin tempat neh. Atau mungkin disengaja kali ya biar jelas las las….!

    Na’am. Bahkan Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah rahimahullah adalah seorang mujtahid mutlak. Si Zainal ini bohongnya ketahuan banget, bohongnya nggak mikir. Jadinya lucu banget. Tapi saya lagi ndak bisa ketawa ini.

    Itu namanya Zainal Abidin atau Zainul Abidin? di bawah kalimat -jawaban kami- tertulis Zainul Abidin. Nanti protes yang punya nama.

    —haulasyiah—
    wa’alaikumussalam warahmatullahi wabarakatuh
    iya akh, sengaja tulisannya ana besarin biar jelas gitu lo.
    namanya yang benar bapak kiai Zainal Abidin, ya sekalian ralat dari kami.
    Jazakallahu khairan

  2. ASSALAMUALAIKUM,
    Barakallahufikum,
    Akan tetap ada Ummat ini yang akan menegakkan kebenaran,
    Semoga Allah memberikan balasan kepada antum seperti terangnya masalah ini dari hujatan-hujatan pengikut Syaithan.
    Akhi, ana tunggu tulisan antum tentang pembelaan terhdap shahabat Abi Hurairah semoga Allah merachmatinya, karena banyak juga orang yang meragukan kemapuan beliau Abi Hurairah.

    Wassalamualaikum

    —haulasyiah—
    semoga Allah memudahkan kami menyelesaikan tulisan tentang shahabat rasulullah yang muliah, Abu Hurairah

  3. setelah saya kaji buku buku Ibnu Taiymiyah memang iya ngga pantas dia dikatakan (syaikhul islam )

    buku-buku apa saja yang dah mas kaji??
    kalau mas zlyfly tidak setuju Ibnu Taimiyyah dikatakan syaikhul islam itu terserah mas zlyfly, yang penting kami sebagai umat islam mengakuinya dan diakui puka oleh para ulama’ ahlussunnah dari jaman ke jaman.

    dia hanyalah seorang ulama yang kadang ada salahnya dan ada benarnya.
    namanya juga mahluk ya ,

    ya beliau adalah manusia biasa yang juga terjatuh ke dalam kesalahan…. tapi jangan lupa, beliau adalah orang yang telah diberi karunia ilmu oleh Allah dan terpilih sebagai penolong islam dari kejahatan para penjajah yang ingin menghancurkan islam. Jadi jangan menyamakan antara para ulama’ yang terjatuh ke dalam kesalahan dengan tetangga kita yang juga jatuh kedalam kesalahan.

    yang realita sajalah apa akan hancur runtuh tatanan
    hukum hukum islam tampa seorang yang dipersoalkan ini

    tentu tidak mas, tapi dalam rangka menghormati seorang ulama’ yang telah mencurahkan umurnya untuk membela agama islam yang mulia ini dari gangguan musuh-musuh islam.
    kalau tulisan kami ini yang membela kredibilitas shahabat dan ulama’ dipermasalahkan, mengapa tulisan-tulisan syi’ah yang menghina, melecehkan bahkan mengkafirkan para shahabat dan ulama’ islam dibiarkan/tidak dipermasalahkan?!!!

  4. Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh.
    KITA HANYA MEMOHON KEPADA ALLAH UNTUK MENJAGA KEHORMATAN ULAMA DIENULLAH DARI CELAAN ANTEK-ANTEK RAFIDHAH…..

    sebenarnya mereka adalah:
    PENGHUJAT ABU BAKAR ASH-SHIDIQ
    PENCELA UMAR BIN KHATTHAB
    PENCIBIR USTMAN BIN AFFAN
    ATAS NAMA ALI BIN ABI THALIB

    SEBENARNYA MEREKA TELAH KAFIR KEPADA SEMUANYA….BERARTI KAFIR KEPADA YANG MEMUJINYA….DARI ARAH MANA MEREKA BERKATA MENCINTAI ALLAH DAN NABI….DARI ARAH MANA MEREKA MENGAKU PENGIKUT AHLUL BAIT

    wallahu ‘ala ma naquulu syahiid

    BUAT AKHI…SELAMAT BERJUANG UNTUK MENGUAK KEBOHONGAN PARA RAFIDHAH BAIK YANG TERANG-TERANGAN MENGAKUINYA MAUPUN RAFIDHAH YANG MENGAKU AHLUSSUNNAH.

    nas’alullah an yuwaffiqana

    AKHI…. SAYA MAU TANYA,…. BOLEHKAH SAYA PADA SUATU HARI NANTI MEMUKUL ORANG YANG KEBETULAN SAYA MENDAPATI SAAT MENCELA DIANTARA BELIAU DENGAN SEBURUK-BURUKNYA CELAAN

    JAZAKALLAH ATAS JAWABANNYA

    kalau memukul dengan tangan sebaiknya jangan, karena main kekerasan seperti itu bukanlah sikap bijak pengikut rasul. Tapi pukullah mereka dengan hujjah dari Al-Qur’an dan Sunnah dengan penuh hikmah dan kesabaran. mudah-mudahan mereka mau rujuk ke ajaran islam yang benar.
    barakallahu li wa lakum wa li jami’il muslimiin.

  5. Assalaamu’alaikum wa Rahmatullah
    ana puas dengan kajian yang antum sajikan dalam web ini semoga jalan terus.Walhamdulillah.Dan semoga hujjah yang antum tegakkan dalam artikel tersebut bisa menampar2,serta merobek mulut2 dan menusuk2 qolbu mereka supaya mereka NGERTI siapa Syaikhul Islam ,AL-mujaddid,Al-,Allamah,Al-faqih,Al-Muhaddits Ibnu Taimiyyah Al-Harrani -semoga Allah menempatkan beliau di sisi-Nya serta di sisi para Anbiya,syuhada dan para wali-Nya- atas jasa-jasanya dalam mempertahankan sunnah di kala kaum Muslimin dalam keadaan genting akibat serbuan bangsa mongol dari timur dan serbuan dari tentara salib dari wilayah barat.Wallahu Akbar ,jayalah sunnah dan hancurlah bid’ah (pada masa) itu melalui dakwah beliau Rahimahullah. Semoga jihad beliau baik fisik(melawan kaum kafirin) maupun rudud(bantahan beliau)terhadap ahlul bid’ah, serta upaya penjagaan beliau terhadap sunnah dibalas oleh Allah dengan beribu-ribu kebaikan. & Berikutnya Mohon dibahas tentang hakikat Syaikh Muhammad Ibn Abdul Wahab At-Tamimi karena selain Syaikhul Islam, Ahlul bid’ah selalu melecehkan,menghinakan beliau.Jazakallah khairul jazaa’,Barakallahu fiikum wassalaaamu’alaikum Warahmatullah wabarakatuh.

  6. Wahai hamba Allah yang mulia
    engkau tegakkan tauhid saat kesyirikan merajalela
    engkau tinggikan kalimat Allah kala manusia mulai menurunkannya
    engkau tegakkan Sunnah dikala manusia mulai melupakannya

    Allah takdirkan engkau menjadi pembela agamanya
    kalau bukan karena rahmat dan kasih sayang-Nya…
    niscaya Dia tidak akan menciptakan Ulama’
    sebagai pewaris tahta da’wah para Rasul

    Wahai hamba Allah yang shalih
    engkau kejar ridha Allah saat manusia mengejar pujian
    engkau harap wajah-Allah saat manusia mengejar harta
    engkau pinang bidadari di surga kala manusia mengejar wanita

    Sungguh aku mengagumi dirimu
    karena keajaiban ilmu yang diberikan Allah padamu
    binasalah para pengekor hawa nafsu
    apabila mereka menghinakan kedudukan para ulama’-Nya

    (Pujian Sulthan Yildirim Bayazid kepada Syaikhul Islam Ibn Taimiyyah saat beliau wafat)

  7. Mau Tau UStman dibilang Kafir Sama Aisyah..? VERSI SUNNI..??

    MAU TAU ABUBAKAR Kabur Dari Tentara USamah..?

    HEHEHEHEHEHEHE

    —haulasyiah—
    lebik baik anda urusin aja temen nt si anak jakfari dan zainal abidin…. dinasehatin ya jangan suka bohong… dah besar kok masak masih bohong kan malu…..
    anda juga… ya kalau ngomong jangan ngawur…. yang ilmiyah dong.

    MAU TAU BEGONYA ORANG2 WAHABI…? Alias NASHIBI yang cuma HAPUS KOMEN..??? DASAR Pengecut..

    mas mas… lebih baik hapus komentar kan gak dosa …… dari pada syi’ah pada dusta, nipu, ngomong gak karuan… kira-kira lebih begok mana ya??!!!

  8. Moderasiiiiii..paling dihapus lagi…Hahahahaha…klo ga ya paling di ilangin dikit2…biasa NASHIBI kelasnya cm gitu…HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAH

    —haulasyiah—
    alhamdulillah kami bukan nashibi… kami adalah ahlussunnah. mas, bisa gak sih buktikan kalau kami nashibi? atau mas gak tahu makna nashibi?? kalau gak tahu gak apa-apa lah ana yang jelasin sedikit.

  9. ente ngajak bahasa Ilmiah..?

    Cukup ente komentari riwayat2 suni ini jika memang enete orang ilmiah…ane kasi satu contoh dl…ntar bakala ana kupas semua..

    BACA DIBAWAH INI :

    Banyak sejarawan suni meriwayatkan bahwa Aisyah pernah menemui Ustman dan meminta bagian dari warisan Nabi saww (bertahun2 setelah wafatnya Rasul saww). Ustman tidak memberi Aisyah uang tersebut dengan mengingatkannya bahwa ia (Aisyah) adalah salah satu orang yang memberi kesaksian dengan mendorong Abu Bakar untuk tidak memberikan warisan Fadak kepada Fathimah as. Maka, apabila Fatimah tidak mendapatkan warisan, lalu mengapa ia (Aisyah) mendapatkannya ? Aisyah menjadi marah kepada Ustman dan ia keluar sambil berkata :
    “ BUNUH NA’TSAL INI, KARENA IA TELAH MENJADI KAFIR..!” (ada dalam Tarikh, karya ibn Atsir, jilid 3 hal 206…Syarh olh Ibnu Abi al Hadid, jlid 16 hal 220-223.)

    TOLONG TANGGEPIN DL…NTAR ANA LANJUTIN DG SEMUA SAHABAT.

    —haulasyiah—
    tenang aja mas ibn, akan kami bongkar semua kedustaan kalian….
    tapi pesan saya tolong di bawakan teks arabnya ya…. biar enak carinya.
    dan biar gak terulang lagi kasus “Syaikh” Zainal Abidin sang pembohong ulung.
    saya sih tadi dah coba cari di kitab Al-Kamil fit Tarikh karya Ibnul Atsir dengan kata kunci “Na’tsal’ cuman ada satu, itupun gak seperti yang mas nukilkan diatas….
    jadi saya hanya akan menanggapi jika dibawakan teks asli dan sumber rujukan….
    bisa dipahamikan

  10. Tambahan : Semua orang selain wahabi atau Nashibi juga tau bahwa wahabi bukan bagian Sunni..
    orang Syiah sendiri tidak pernah ngom “sunni” kepada wahabi alias Nashibi..

    ntar ana jelasin,, klo mmg ente mau berargumen, ntar aja…masalah sahabat selesaikan dl…ane pake dalil2 sunni aja ttg sahabat..cacki maki antara mereka, dll.

    –haulasyiah—
    mau nyebutin kami wahabi atau nashibi itu sih terserah kalian…. yang penting kami berusaha untuk berjalan sesuai dengan bimbingan Allah dan rasulullah dengan pemahaman para shahabat.
    dan semua orang selain Syi’ah juga tahu bahwa Syi’ah bukan bagian dari Ahlul bait dan Ahlul bait bukan bagian dari Syi’ah. barakallahu fiikum

  11. dan jangn anda hapus link yg di cantumkan di komtar, semua blog syiah dan sunii berani tidak menghapus link2 yg dicantumkan, ente jgn pengecut..krn skrg byk kitab2 sunni scr online.

    —haulasyiah—
    tenang aja mas…. kalau sudah tiba saatnya insya Allah akan kami publikasikan link-link kalian, seperti linknya Ibnu Jakfari dan Zainal Abidin… kan lumayan jadi lebih terkenal… bohongnya hehehe

  12. “dan semua orang selain Syi’ah juga tahu bahwa Syi’ah bukan bagian dari Ahlul bait dan Ahlul bait bukan bagian dari Syi’ah. barakallahu fiikum”

    Satu kata sdh mermbuktikan bodohnya anda…ente belajar lagi apa arti “syiah” dan apa arti “ahlul Bait”, baca tafsir Al Ahzab 33..cari diref sunni aja, ga usah cari di ref jalur Ahlul Bait.

    —haulasyiah—
    hehehe mas syi’ah itu artinya secara bahasa adalah pengikut, kalau secara syar’inya adalah sekelompok orang yang “ngaku” mengikuti ahlul bait. tapi maaf ya mas cuman ngaku doang, tapi amal perbuatannya gak sesuai dengan ahlul bait yang istiqamah
    kalau arti ahlul bait bisa anda lihat disini

    Maaf ternyata saya salah ngadepin orang…akarnya saja anda masih benar2 bodoh dan ga tau apa2…

    betul mas… anda salah ngadepin orang dan salah masuk blog. blog ini hanya khusus untuk orang-orang yang menginginkan kebenaran.

    lebih lucu lagi ternyata anda cari lewat search engine

    maaf mas apanya yang saya cari lewat search engine…..

  13. إبنُ تيمية عبدٌ خذلَهُ اللهُ و أضَلَّهُ و أعماهُ و أَصَمَّهُ و أذلَّهُ. و بذلكَ صرَّحَ الأئمةُ الين بيَّنُوا فسادَ أحوالِهِ و كِذْبَ أقوالِهِز و من أراد ذلكَ فعليه بِمُطالَعَةِ كلامِ الإمام الْمُجتهد المُتَّفق على إمامتِهِ و جلالَتِهِ و بلوغه مرتبةَ الإجتهاد، أبي الحسن السبكيْ ولدِهِ التاج و الإمام العز إبن جماعَة، و أهلُ عصرِهِ و غيرهم من الشافعية و المالكية و الحنفية. و لم يقتصر أعتراضه على مًتأخري الصوفية، بل اعترض على مثل عمر بن الخطاب و علي بن أبي طالب رضي الله عنهما……
    و أياكَ أن تصغِيْ إلى ما في كتب إبن تيمية و تلميذه إبن القيم الجوزية و غيرهما مِمن اتخذ إلهَهُ هواه و أضلَهُ اللهُ على علمٍ و ختم على سمعه و قلبه و جعل على بصرِهِ غشاوَةً، فمن يهديه مِنْ بعد الله… و كيف تجاوز هؤلاء المُلْحِدون الحدودَ و تعدَّوا الرسومَ و خرقوا سياجَ الشريعة و الحقيقة، فظنوا بذلك أنهم على هُدًى مِن ربهم، و ليسوا كذلك بل هم على أسوأ ضلالٍ و أقبحِ خصالٍ و أبلغ المقتِ و الخسران و أنهى الكذب و البهتان… فخذل الله مُتَّبعيهِم و طهَر الأرضَ م أمثالهِم.

    —haulasyiah—
    sepertinya itu potongan dari ucapannya ibnu hajar al-haitami ya…
    sayang sudah di bantah… antum cari aja di internet kitab “جلاء العينين في محاكمة الاحمدين
    ” karya imam Al-Alusi. tu dah dibantah sampai akar-akarnya. rencananya juga akan saya angkat jadi topik
    hehehe kok kalian seneng sekali sih berhujjah dengan dalil yang lemah.

  14. bantah…?? yg mana..?

    —haulasyiah—
    makanya mas bisanya jangan hanya copy paste aja…. anda cari aja kitab “جلاء العينين في محاكمة الاحمدي” baca tu sampai selesai dulu baru datang lagi ya…

  15. saya malah heran, ternyata banyak blog suni yg mengecam muhamad bin abdul wahab…jangan ente pikir cm syiah yang mengecam wahbi
    http://……………wordpress.com/

    —haulasyiah—
    maaf mas, itu kan blognya teman kalian juga….
    jangan bawa-bawa nama suni salafy…
    maaf ya mas alamat blog kami simpan, belum saatnya di publikasikan.

  16. CopAs,,????

    hehehe…kasyaf ya mas..?hbt dong

    jujur ajalah mas… copy paste apa ngetik sendiri di form komentar?

    Btw ana ud bilang bodohnya ente, dn skrg klr lg dg argumen dr IBN TAI-MIYAH ya..? yg ini :

    “hehehe mas syi’ah itu artinya secara bahasa adalah pengikut, kalau secara syar’inya adalah sekelompok orang yang “ngaku” mengikuti ahlul bait. tapi maaf ya mas cuman ngaku doang, tapi amal perbuatannya gak sesuai dengan ahlul bait yang istiqamah”

    itu kata nashibi spt ente, belajar lg mas, nih arti syiah :

    Mengenai Syiah, anda mengatakan “….NGAKU…dst”

    Kebodohan apa lagi yang ada di kepala ente..???

    Al Fairuzabadi dlm al Qamus dlm kata Sya’a mengatakan : “ Syiatur rajul adalah pengikut dan pembela seseorang, dlm konteks tertentu berarti kelompok. Hal ini berlaku untuk satu, dua atau jamak (sekelompok orang), laki-laki dan perempuan. Namun pada umumnya kat ini digunakan dalam arti setiap oaring yang setia kepada ALI dan Ahlulbaitnya sehingga menjadi julukan khusus bagi mereka. Bentuk jamaknya Asyya’ dan Syiya’ “

    kan sudah saya bilang…. setia kepada Ali dan ahlul bait disini kan cuma pengakuan saja yang tidak sesuai dengan kenyataan. perbuatan kalian tidak mencerminkan kesetian kepada Ali dan ahlul baitnya sebagai contoh anda bisa lihat disini
    untuk mengetahu lebih detail lagi makna syiah antum bisa baca disini

    Dalam Hadis : (maaf nih, dari suni bukan dari Nashibi)

    Sepanjang sejarah Islam, “Syiah” telah digunakan untuk menunjukkan kepada pengikut Imam Ali (a.s) dan bukan merupakan satu istilah yang diciptakan kemudian (bukan ada setelah Rasul wafat..!) Orang pertama yang menggunakan istilah ini adalah Rasulullah saww sendiri.

    riwayat dari Ibnu Abbas, ia berkata : “ ketika ayat ; “Sesunggunya orang-orang yang beriman dan beramal shaleh, mereka itu adalah sebaik-baiknya makhluk” (Al Bayyinah (98) ayat 7)

    Rasulullah saww bersabda kepada Ali :

    هـم أنـت وشيعتك, تــأتي أنـت وشيعتك يـوم القيمـة راضـين مرضـين ويـأتي عـدُوِّ كَ غِـضـاباً مقمحيــن

    “Mereka adalah engaku dan Syiahmu, Engkau dan Syiahmu datang pada hari kiamat dalam keadaan Ridha dan diridhai, dan musuhmu datang dalam keadaan murka dan terbelenggu.

    hebat ya mas ada hadits tentang syi’ah…..tapi sayang mas haditsnya lemah, ini hadiah untuk antum

    Ga ada hadis “Ibn Tai-Miyah dan syiahnya diridhai”..!

    sampean ini kok lucu… ya jelas gak ada lah, wong Ibnu Taimiyyah lahir jauh setelah rasulullah. Intinya kalian kan merasa gerah dengan sepak terjang Ibnu Taimiyyah dalam kitabnya Minhajus Sunnah toh

    Silahkan cari referensinya oleh ulama2 suni :
    Jalal al-Din as Suyuti, dalam Tafsir al-Durr al-Manthur cetkn Cairo vol 6 halaman 379
    Ibn Jarir al-Tabari, Tafsir Jami’ al-Bayan, cetkn Cairo volme 33 halmn 146
    Ibn Asakir, Ta’rikh Dimashq, volume 42 hal 333 halamn 371
    Ibn Hajar al-Haythami, al-Sawa’iq al-Muhriqah, Cetakan Cairo, bab 11 pasal pertama, ayat 11.

    mas dalam ilmu mushtalah ketika menghukumi sebuah hadits itu yang penting sanad dan matan bukan banyaknya kitab2 yang menyebutkan hadits itu……

    Jadi jika Ibn Tai-miyah mengatakan orang syiah adalah pendusta atau kafir, maka dia telah menentang AL QUR’AN dan HADIS RASUL SAWW..!

    lo kok bisa…. apa hubungannya syi’ah dengan Al-Qur’an dan hadits nabi shalallahu ‘alaihi wasallam??? wong amalan syi’ah tidak sesuai al-qur’an hadits, kecuali kalau amal perbuatan kalian sesuai qur’an hadits baru jika ada yang menjelekkan syi’ah dikatakan juga menjelekkan qur’an hadits…
    mas… kenapa kata yang sama kok tidak kalian arahkan kepada diri kalian sendiri ketika kalian mencela dan menghina para shahabat nabi shalallahu ‘alaihi wasallam. Padahal dengan jelas Allah subhanahu wata’ala memuji mereka.

    Makanya jangan cuma baca karangan Anaknya Tai-miyah dan kroninya doang..!

    kata siapa mas….. kami kan baca dan meneliti karya ulama’ kalian juga baca disini

    Perkataan “SYIAH” adalah kata yang digunakan oleh kaum muslimin untuk menunjukkan kepada mereka yang mengikut Imam-imam dari keluarga Rasulullah (Ahlul Bayt). Mereka menggunakannya bukan dengan tujuan untuk memecah belah umat Islam. Mereka menggunakannya karena al-Qur’an menggunakannya, Rasulullah saww mengunakannya, dan umat Islam pada zaman awal Islam juga menggunakannya sebelum munculnya perkataan ahlussunnah. (maaf bukan Nashibi atau Wahabi alias Neo Khawarij.. tapi Ahlussunah..!)

    mas… bisa buktikan gak sih kalau syi’ah itu cinta Ahlul bait?? yang jadi tolok ukur itu bukan nama tapi praktek dan realisasinya…..

    Kenapa Neo Khawarij…??? Ibn Tai-Miyah adalah arang yang meragukan keutamaan Imam Ali as sebagaimana para Khawarij..! banyak blog Sunni atau Syiah yg membahas bahwa Wahabi bukan bagian dari Ahlussunah..! silahkan ente Googling sendiri..!

    mas… mas…. pahami dulu makna khawarij baru ngomong. kan malu kalau salah.
    mas… bisa buktikan kalau Ibnu taimiyyah meragukan keutamaan imam Ali??? jangan-jangan sampean bohong. hadits untuk mas

    Cari “Layali Bisyawar” atau Inggrisnya (Peshawar Nights) jadi ente tau bgmn ulama wahabi Syaikh Abdussalam yg terkenal di Kabul (Afganistan), dengan ulama syiah Muhammad al Musawwi bin Qasim bin Hasan bin Ismail al Mujtahid bin Ibrahim bin Shalih bin Abu Ali bin Abul Qasim Muhammad Taqi bin Ishaq bin Hasyim bin Abu Muhammad bin Ibrahim bin Abu Fithyan bin Abu Abdillah bin Hasan bin Ahmad bin Abu Ali Hasan bin Ja’far Muhammad Hairi bin Ibrahim bin Al Amir Muhammad al Abid Bin IMAM MUSA AL KADZIM BIN IMAM JA’FAR AS-SHADIQ (Imam Ja’far as, yg mana Abu Hanifah dan Malik bin Anas sempat berguru kepadanya, sejarah sunni syiah mencatat hal tersebut..!) BIN IMAM MUHAMMAD AL BAQIR BIN IMAM ALI AS SAJAD ZAINUL ABIDIN BIN ABU ABDILLAH AL HUSAIN ASY SYAHID BIN AMIRUL MUKMININ ALI BIN ABI THALIB, yg dikenal dgn sulthan Waizin Shirazi yang disaksikan oleh ulama2 sunni bahkan beberapa ulama sunni dari para saddah..! yang setiap pertemuannya di publikasikan dalam surat kabar setempat..!

    Baca juga “SYIAH, Rasionalisme Dalam Islam” (jadi akal ente ga cupet n bisa “RASIONAL”) karangan orang Sunni Prof. Dr. H. ABU BAKAR ACEH..!, yang mana bukunya tsb dicetak sudah 5 kali..dan diberi kata2 sambutan dihalaman muka oleh Menteri Perguruan Tinggi dan Ilmu Pengetahuan Dr. SYARIF THAYEB (sekali lagi sunni, bukan orang NASHIBI alias WAHABI)…dan Orang2 Ilmiah Lainnya.

    terserah kalian mau beri nama kami wahabi, sunni, nashibi yang penting kan realisasinya. samakah kami dengan nashibi???

    Sekali lagi Jangan Cuma baca karangan anaknya TAI-MIYAH DOANK dan KRONINYA yang doyan TAKFIRIYAH..!

    sekali lagi juga…. alhamdulillah, ahlussunnah kaya perpustakaan. kitab karangan para ulama’ selain Ibnu taimiyyah dari berbagai generasi ada. Ibnu Taimiyyah bukanlah tuhan yang harus di ikuti, beliau hanyalah seorang ulama’ yang berusaha mengikuti jejak rasulullah , para shahabat dan generasi setelah mereka…

  17. MAS IBN_TAIIIIIII_MIYAH JANGAN TERLALU BASA BASI….
    ANTUM BACA DULU BLOG INI MANA YANG TIDAK SEPAKAT KITA DISKUSIKAN…. JANGAN KESANA KEMARI.
    JUGA ANTUM DALAMI DAHULU MAKNA AHLUSSUNNAH DAN SUNNI JANGAN SEMUA ORANG SELAIN SYI’AH DIKATAKAN SUNNI, YANG SUFI DIKATAKAN SUNNI KAN LUCU
    JANGAN LUPA SERTAKAN ARABNYA YA…..

    KAN TERLALU MEMBUANG WAKTU HANYA MENGURUSI ANDA TOK…….

  18. أَمَا وَ اللَّهِ لَقَدْ تَقَمَّصَهَا إبْـنُ اَبِـيْ قُحَافَـةَ وَ إِنَّهُ لَيَعْلَمُ أَنَّ مَحَلِّي مِنْهَا مَحَلُّ الْقُطْبِ مِنَ الرَّحَى يَنْحَدِرُ عَنِّي السَّيْلُ وَ لَا يَرْقَى إِلَيَّ الطَّيْرُ فَسَدَلْتُ دُونَهَا ثَوْباً وَ طَوَيْتُ عَنْهَا كَشْحاً وَ طَفِقْتُ أَرْتَئِي بَيْنَ أَنْ أَصُولَ بِيَدٍ جَذَّاءَ أَوْ أَصْبِرَ عَلَى طَخْيَةٍ عَمْيَاءَ يَهْرَمُ فِيهَا الْكَبِيرُ وَ يَشِيبُ فِيهَا الصَّغِيرُ وَ يَكْدَحُ فِيهَا مُؤْمِنٌ حَتَّى يَلْقَى رَبَّه ُ. فَرَأَيْتُ أَنَّ الصَّبْرَ عَلَى هَاتَا أَحْجَى فَصَبَرْتُ وَ فِي الْعَيْنِ قَذًى وَ فِي الْحَلْقِ شَجًا أَرَى تُرَاثِي نَهْباً

    Bagaimana tanggapan Ibn Tai-Miyah si Nashibi..????

    —haulasyiah—
    pernyataan diatas disebutkan dalam kitab-kitab syi’ah ghuluw seperti Nahjul Balaghah dan yang lainnya. dan tidak pernah disebutkan dalam referensi kami, Ahlussunnah wal jama’ah.
    kalau anda tanya tanggapan Ibu taimiyyah, rasanya beliau tidak perlu menanggapi pernyataan yang jelas-jelas lemah….

  19. Disini komentar ana jg anda hapus..pdhl td mlm ana kirim..sblm yg pk bhsa arab..!

    kan sudah kami katakan….
    kami hanya menanggapi komentar-komentar yang bersifat ilmiyah, disebutkan arabnya, rujukan dan sisi ketidak setujuan dengan artikel kami….

    ANDA BENAR2 PENGECUT..!

    DEMI ALLAH… ALLAH SAKSI SEMUA INI…ALLAH MAHA TAU SIAPA YANG PENGECUT..DAN LIHATLAH KEHANCURAN KALIAN..KAMI BANI ALAWI TIDAK AKAN PERNAH LEMAH MENGHADAPI IBN TAIMIYAH DAN KONINYA SEPERTI ENTE..

    dari dulu cuman kata “pengecut” saja yang ada di kamus sameyan… ya cari kata lain yang lebih ilmiyyah….
    KOMENTAR ANDA ITU TERLALU BASA BASI….. MAKANYA MAAF-MAAF SAJA SUDAH KAMI SPAMKAN

    NAMUN KEPENGECUTAN KALIAN MEMBUAT KAMI TERLALU MEMBUANG WAKTU DAN TENAGA..! DEMI ALLAH, ALLAH SAKSI SEMUA INI..!
    SELAMAT TINGGAL

    ya siapa yang nyuruh sampeyan buang-buang waktu dan tenaga….
    bagus sampeyan duduk baca Al-Qur’an dan bertaubat kepada Allah… mumpung bulan ramadhan

  20. Dasar BODOH..SEMUA ULAMA SUNI SEPERTI IBN ABI HADID pun mengakuinya..!

    GHULUW..? anad memang benar2 BODOH..!

    sebenarnya mas ibn bisa ilmiyah gk sih? apa gk tahu apa itu ilmiyah?
    mas ibn, sameyan lucu juga ya… katanya sudah selamat tinggal kok masih nongol…. lucu n malu-maluin

  21. “mas… bisa buktikan gak sih kalau syi’ah itu cinta Ahlul bait?? yang jadi tolok ukur itu bukan nama tapi praktek dan realisasinya…..”

    Nyatanya ane sebitin satu2 sapa yg ngerusak makam Ahlul BAit dan Sapa yg menjaga, dll…ttp aja ente hapus..Takut kebongkar kemunafikan ente dan NASHIBI WAHABIYUN..!

    Hehehe…hps lg..

    oooo jadi membangun kuburan Ahlul bait dengan megah itu bentuk kecintaan terhadap Ahlul bait ya???
    tunggu dulu mas ibn, kita bandingkan dengan wasiat Imam Ali sang Ahlul bait nabi yang mulia..
    عَنْ أَبِى هَيَّاجٍ الأَسَدِىِّ قَالَ بَعَثَنِى عَلِىٌّ قَالَ لِى أَبْعَثُكَ عَلَى مَا بَعَثَنِى عَلَيْهِ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- أَنْ لاَ أَدَعَ قَبْرًا مُشْرِفًا إِلاَّ سَوَّيْتُهُ وَلاَ تِمْثَالاً إِلاَّ طَمَسْتُهُ.
    “Dari Abu Hayyaj Al-Asadi, ia berkata: “Ali pernah mengutusku. kemudian ia berwasiat: “Aku mengutusmu seperti rasulullah dahulu pernah mengutusku; “Agar aku tidak meninggalkan sebuah kuburan pun yang ditinggikan melainkan harus aku ratakan dan tidak sebuah gambar melainkan harus aku hapus.” atsar ini diriwayatkan oleh Ulama’ hadits Ahlussunnah/Sunni dalam kitab mereka.
    coba anda bandingkan siapa yang lebih cinta dengan Ahlul bait, Ahlussunnah ataukah Syi’ah????

  22. Syaikh Al Munafiqun Ibn Taimiyah BERKATA : “Ali memiliki banyak fatwa yang bertentangan dengan teks-teks agama (nash)”

    Sungguh kedunguan paling bejat dan ucapan terbodoh atas penentangan Hadis Nabi saww mengenai kealiman (ilmu) Imam Ali..!

    Bagaimana dia bisa disebut Syaikhul Islam jika ia nentang Hadis Nabi saww kecuali oleh orang2 yang memang benci terhadap Ahlul Bait Nabi saww…!

    قا ل رسـو ل لله – ص- : ايهـا النـاس ! يوسك ان اقبض قبضًا سـريعًا فينطلق بـي , وقـد قـدمت اليكـم القـول معـذرةً اليكم , الا إنِّـي مخـلِّـفٌ كتـاب الله عـزَّ وجـل, وعتـر تي اهـل بيتـى- ثمَّ اخذ بيـد عليٍّ فرفعهـا – فقـال : هـذا عليٌّ مـع القران واتقران مع عليٍّ, لايفترقـان حـتّى يـردا عَلـَيَّ الحـوض

    Ash Shawaqiq (maktabah al Qahirah) hal 126, sdgkn cetkn mesir Al Muhammadiyah hal 124..!

    Yanabi al Mawaddah, cet istambul hal 285

    Mas..mas..Cuma anaknya Taimiyah yg bilang Fatwa Imam Ali banyak bertentangan dengan teks2 agama..!!! semua yg suni tau sahihnya hadis ini..!

    NGAKUNYA DOANK ikut Sunah Nabi..!! Tapi ga tau Hadis..!! Kalo tau hadis ga bkl ngom spt itu..!

    “Akal Sehatnya” Ibn Tai-Miyah ga bs terima hadis itu jadi ASBUN (ASAL BUNYI)..!

    Sekali lagi dia Cuma pantas disebut Syaikhul MUNAFIQUN..!

    ——————
    al haq ma’a Aali wa Ali ma’al-haq..!

    —haulasyiah—
    kalau pingin ilmiyyah ya disebutin la pernyataan Ibnu taimiyyah yang bertentangan dengan nash agama yang shahih…. jangan lupa teks arabnya
    kemudian anda sebutkan sisi ketidak setujuan anda atas pernyataan ibnu taimiyyah dengan dikuatkan oleh pendapat para ulama’. begini baru ilmiyyah… masak harus di ajarin sih
    jangan bisanya cuma ngeluarin kata-kata kotor seperti itu… fahimtum

  23. SIAPA ABUL HAYYAJ…!

    Salah satu andalan dan senjata yang digunakan para pemuka kaum Wahabi di dalam fatwa2nya untuk membongkar dan meratakan kuburan para Nabi dan orang-orang shalih adalah hadis Shahih Muslim, yang diriwayatkannya dari 3 orang : Yahya bin Yahya, Abu Bakr bin Abi Syayba dan Zuhayr bin Harb. yaitu yang diriwayatkan dari 3 orang bernama Yahya, Abu Bakar dan Zuhair, bahwa Waki’ meriwayatkan dari Sufyan dari Habib dari Abi Wail dari Abu Hayyaj dari Ali yang berkata kepadanya: “Aku menyeru engkau kepada sesuatu perbuatan yang Rasulullah telah menyeru aku dengannya. Jangan melihat patung kecuali hendaknya engkau memusnahkannya dan kuburan yang menonjol kecuali hendaknya engkau meratakan.”
    Sekte Wahabi-Salafy telah menggunakan hadis ini sebagai dalil tanpa memerhatikan sanad dan makna yang ditunjukkan hadis.
    Setiap kali kita ingin mengetahui dasar pemikirannya atau membuktikan kebenaran hadisnya, maka hadis itu harus memenuhi 2 syarat:
    1. Referensi (sanad) harus benar. Para perawi di setiap tingkatan harus orang-orang yang dapat dipercaya perkataannya.
    2. Instruksi harus jelas maksudnya. Kata-kata dan kalimat hadis harus dengan jelas menunjukkan makna dari yang kita maksud sehingga jika kita berikan hadis yang sama kepada orang yang lain yang paham dengan tata bahasa yang baik, maka orang itu akan dapat memahaminya sama baiknya seperti yang kita pahami. Hadis ini sayang sekali tidak memenuhi kedua syarat di atas khususnya pada syarat yang kedua karena sama sekali tidak ada kaitan dengan maksudnya.
    Dari sudut pandang syarat yang pertama yaitu sanad, para ulama hadis tidak memercayai para perawi seperti :
    (1) Waki’
    (2) Sufyan al-Tsauri
    (3) Habib bin Abi Tsabit
    (4) Abi Wail Asadi.
    Seorang ulama ahli hadis al-Hafizh Ibnu Hajar Asqalani mengecam keempat orang di atas di dalam bukunya Tandzib at-Tandzib dengan panjang lebar sehingga orang menjadi bimbang kepada mereka dan hadis yang disebutkan di atas sama sekali tidak mempunyai kepastian tentang keasliannya begitu juga dengan hadis-hadis lain yang mereka (keempat orang ini) riwayatkan.
    Ibnu Hajar Asqalani meriwayatkan dari Ahmad bin Hanbal mengenai Waki : “Dia telah melakukan kesalahan dalam 500 hadis.” Ibn Hajar al-‘Asqalani, Tahdhib al-tahdhib, Jil. 11, hlm. 125
    Ibnu Hajar Asqalani juga meriwayatkan dari Muhammad bin Nasr Marwazi tentang Waki’ : “Dia sudah terbiasa meriwayatkan hadis sesuai dengan maknanya (lalu dia menyusun sendiri hubungan kata-kata hadis) padahal dia tidak fasih berbahasa Arab.” Ibn Hajar al-‘Asqalani, Tahdhib al-tahdhib, Jil. 11, hlm. 130.
    Mengenai Sufyan al-Tsauri, Ibn Hajar al-Asqalani meriwayatkan, “Sufyan sedang meriwayatkan suatu hadis ketika saya tiba-tiba datang dan memerhatikan dia sedang berbohong membacakan hadis. Ketika dia melihat saya dia merasa malu.” Ibn Hajar al-‘Asqalani, Tahdhib al-tahdhib, Jil. 4, hlm. 115.
    Berbohong di dalam meriwayatkan hadis apa pun jelas memperlihatkan bahwa periwayat tersebut tidak adil, tidak jujur, dan tidak mengungkapkan makna yang sebenarnya dan dia telah menyampaikan hal yang sebenarnya tidak benar.
    Di dalam Tarjamah Yahya al-Qattan, Ibnu Hajar Asqalani meriwayatkan darinya bahwa Sufyan mencoba memperkenalkan kepada saya seorang yang tidak layak (tidak tsiqah) untuk dijadikan layak (tsiqah) tetapi akhirnya dia tidak berhasil. Ibn Hajar al-‘Asqalani, Tahdhib al-tahdhib, Jil. 11, hlm. 218.
    Mengenai Habib bin Abi Tsabit, Ibnu Hajar Asqalani meriwayatkan dari Ibn Hibban : “Dia sedang berbohong membacakan hadis (kâna mudallisan).”
    Tentang Habib bin Abi Tsabit, Ibnu Hajar juga meriwayatkan dari Qattan : “Hadisnya tidak dapat diikuti karena hadisnya tidak terpecaya.” Ibn Hajar al-‘Asqalani, Tahdhib al-tahdhib, Jil. 2, hlm. 179.
    Mengenai Abi Wail, dia berkata, “Dia termasuk nawasib (pembenci Ahlul Bayt) dan termasuk orang-orang yang berpaling dari (jalur) Ali as.” Ibn Abi al-Hadid al-Mu’tazili, Syarah Nahjul Balaghah, Jil. 9, hlm. 99
    PERLU DIKETAHUI BAHWA DALAM SELURUH BUKU SAHIH YANG ENAM, HANYA ADA SATU HADIS YANG DIRIWAYATKAN DARI ABUL HAYYAJ YANG KUALITAS HADISNYA SAMA SEPERTI YANG TELAH DIBAHAS DI ATAS.
    Jadi, walaupun hadis diatas diriwayatkan oleh Muslim, sangat tidak tertutup kemungkinan hadis tersebut memiliki kualitas yang lemah (dha’if) sebagaimana yang kita tahu seperti sebuah hadis yang juga diriwayatkan Muslim tentang Nabi Sulaiman as yang bersenggama dengan 100 perempuan dalam semalam. Tentu saja orang yang memiliki akal sehat tidak akan menerima hadis-hadis semacam itu.

    —haulasyiah—
    Dari uraian mas ibn diatas menunjukkan bahwa beliau punya pengetahuan akan ilmu hadits… saya kira sih gitu…. tapi ternyata googling to hihihi ternyata bisanya cuman gitu ya
    nuduh orang CoPas eeee ternyata sendiri yang kena…. dari sini ya mas
    tapi sayang yang nulis kurang paham akan ilmu hadits…..

  24. Yang suka bawa hadis lemah itu WAHABI…dan ente pikir ana ga tau ente cuma nukil dari buletin” Asyariah” yang notabene banyak ngambil Fatwa Al-’Utsaimin, abdul wahab, dn WAHABI LAINNYA..!

    Kasyaf ya mas…. hebat juga sampeyan…
    tapi sayang sekali anda salah 1000%

  25. Syaikh Al Munafiqun Ibn Taimiyah BERKATA : “Ali memiliki banyak fatwa yang bertentangan dengan teks-teks agama (nash)”

    Sungguh kedunguan paling bejat dan ucapan terbodoh atas penentangan Hadis Nabi saww mengenai kealiman (ilmu) Imam Ali..!

    Bagaimana dia bisa disebut Syaikhul Islam jika ia nentang Hadis Nabi saww kecuali oleh orang2 yang memang benci terhadap Ahlul Bait Nabi saww…!

    قا ل رسـو ل لله – ص- : ايهـا النـاس ! يوسك ان اقبض قبضًا سـريعًا فينطلق بـي , وقـد قـدمت اليكـم القـول معـذرةً اليكم , الا إنِّـي مخـلِّـفٌ كتـاب الله عـزَّ وجـل, وعتـر تي اهـل بيتـى- ثمَّ اخذ بيـد عليٍّ فرفعهـا – فقـال : هـذا عليٌّ مـع القران واتقران مع عليٍّ, لايفترقـان حـتّى يـردا عَلـَيَّ الحـوض

    Ash Shawaqiq (maktabah al Qahirah) hal 126, sdgkn cetkn mesir Al Muhammadiyah hal 124..!

    TOLONG TANGGAPIN YANG INI, ENTE BLM JAWAB..dan cuma berusaha klr jalur dr pertanyaan ana

    dg mnyebut mslh lain..!

    —haulasyiah—
    mas… antum gak mudeng ya?
    kan sudah saya sebutkan. bawakan pernyataan Ibnu Taimiyyah yang bertentangan dengan nash, nashnya mana. dan sebutkan sisi bertentanganya di mana… gitu kan enak.

    Dan Ga usah Bawa Hadis DHAIF dari orang yng CUMA SATU KALI Dan CUMA SATU MASALAH yg TERCATAT DALAM SHAHIH YG ENAM..!

    ALIAS SI ABU HAYYAJ…

    ya udah kalau begitu hadits yang anda sebutkan diatas diriwayatkan siapa? ada gak di kitab yang enam? sebelum kita membahasnya lebih mendalam antum kerjaan dulu ya PR ini

  26. Ibn Taimiyah itu paling suka nyensor riwayat, pake yg lemah2,dn lain2..buktinya dlm Krgnnya Ra’sul Husain ia mencatat :

    قيل للإمام أحمد: أتكتب حديث يزيد؟

    فقال: لا، ولا كرامة، أوليس هو الذي فعل بأهل الحرة ما فعل؟!
    وقيل له: إن قوما يقولون: إنا نحب يزيد.

    فقال: وهل يحب يزيد أحد يؤمن بالله واليوم الآخر؟!

    فقال له ابنه صالح: لم لا تلعنه؟

    فقال الإمام أحمد: ومتى رأيت أباك يلعن أحدا.

    sampai disini dipotong..!

    Perhatikan lengkap dialoq itu sebagaimana diabadikan para ulama, di antaranya ulama bermazhab HANBALI bernama Ibnu al Jawzi.

    Ketika putranya bertanya mengapa ia tidak melaknatnya?!

    Ahmad menjawab:

    ولم لا يلعن من لعنه الله تعالى في كتابه؟!

    فقيل له: وأين لعن الله يزيد في كتابه؟

    فقرأ أحمد قوله تعالى: (فهل عسيتم إن توليتم أن تفسدوا في الأرض وتقطعوا أرحامكم * أولئك الذين لعنهم الله فأصمهم وأعمى أبصارهم) ثم قال: فهل يكون فساد أعظم من القتل؟!

    “Mengapakah orang yang telah dilaknat Allah tidak patut dilaknat!”

    Shaleh bertanya, “Dimanakah (ditemukan) Allah melaknatnya?”

    Maka Imam Ahmad memnbacakan ayat:

    “Maka apakah kiranya jika kamu berkuasa kamu akan membuat kerusakan di muka bumi dan memutuskan hubungan kekeluargaan * Mereka itulah orang- orang yang dilaknati Allah dan ditulikan- Nya telinga mereka dan dibutakan- Nya penglihatan mereka.” (QS. Muhammad;22-23)

    adakah kerusakan yang lebih dahsyat dari membunuh?!”

    Baca: ar Radd ‘Ala al Muta’ashshib al ‘Aniid; Ibnu al Jawzi:16 dan al Ithaaf Bi Hubbi al Asyraaf; asy Syabraawi hal 63-64..!

    Demikianlah sikap Ibnu Taimiyah terhadap orang-orang laknat seperti Muawiyyah dan Yazid..!

    —haulasyiah—
    Copi Paste lagi ya mas…. bisanya cuman gitu ya…?
    Kalau ada coba antum cari aja tambahan itu di referensi ahlussunnah… bisanya jangan cuma jadi bebek aja… ngikut kesana kesini
    itu hanya kedustaan yang disandarkan kepada Imam Ahmad…..tambahan itu lemah mas.
    dan dah dibantah bisa baca disini
    kitab bantahannya tersedia di sini

  27. Assalamu’alaykum.
    Semoga Allah merahmati Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah. Beliau ulama yang komplit dan kompeten dalam berbagai bidang. Juga seorang pejuang Islam yang tangguh. Mencetak para ulama yang kompeten dalam bidangnya masing-masing:
    -Ibnul Qayyim
    -Ibnu Katsir (tafsir dan tarikh)
    -Adz-Dzahabi (rijaalul hadits)
    Saya pertama kali membaca profilnya di Majalah Media Dakwah (hizby).

  28. asslamu’alaikum mas haulasyiah…(asli ya?)
    bantahlah semua fitnah terhadap ahlusunnah dengan sebaik-baik bantahan.jangan terbawa emosi.
    ana salut atas perjuangan antum.semoga selalu diberi kefahaman ilmu dien.
    untuk yang ngaku nama ibn_t***??xx kalo blum faham&tak tau ya harus banyak bertanya.punya ilmu bukan untuk diperdebatkan.harusnya malu pada orang2 yang lebih berilmu tetapi mereka diam (menjaga lisan).
    Mau diteruskan???pejuang2 sunnah ashshohihah siap berhujah.
    Washollallohu ‘ala nabiyyina Muhammadin wa alihi washohbihi wasalam.Walhamdulillahirobbil ‘alamiin.
    Wassalamu’alaikum.

  29. Benar mas, saya beberapa bulan yang lalu saya menemukan banyak blog yang berusaha menjelek – jelekan Syaikhul Islam dan Wahabi. Awalnya saya kira ini dari NU atau dari Harakah lainnya, karena sering membela kegiatan – kegiatan bid’ah NU terus sering bilang kalau Wahabi bukan Ahlu Sunnah Wal Jamaah, tapi lama saya perhatikan, kok semuanya punya kemiripan.

    Anehnya, blog – blog itu sering mengajak persatuan dengan Syiah padahal setahu saya NU dan Muhammadiyah pun membenci Syiah. Memuji – muji perjuangan Iran lagi.

    bertambah anehnya saya gak sengaja berkunjung ke blog syiah, mereka seperti senang merujuk ke blog – blog tersebut,

    Akhirnya saya jadi curiga, besar kemungkinan kebanyakan blog – blog tersebut pemiliknya adalah Syiah. Hanya saja mereka berlindung dibalik nama organisasi terbesar di Indonesia dan mereka berusaha mengadu domba.

    Karena, walaupun NU sama Muhammadiyah tidak menyukai wahabi, tapi seingat saya mereka tidak sampai membenci wahabi, terutama Muhammadiyah.

    Apalagi sebagian orang dari Muhammadiyah, salah satunya teman kerja saya, kadang sering menyadari bahwa Muhammadiyah ini didirikan oleh Kyai Ahmad Dahlan karena terpengaruh oleh dakwahnya Syaikh Muhammad bin Abdul Wahhab. Tapi teman saya ini tidak tahu salafy, yang dia tahu Wahabi.

    Saya punya chm buku tulisan yang menjelaskan sejarah Muhammadiyah.

    Jadi yang menulis blog itu, sulit dikatakan mereka dari NU atau Muhammadiyah, karena isinya penuh kebencian dan kadang kedustaan yang tidak ilmiah. (Sering main potong begitu saja)

    Akhirnya, saya coba ikutan bantah balik dengan memasukan tulisan – tulisan tentang kesesatan Syiah. Karena saya lihat ternyata Syiah sama rusaknya dengan Ahmadiyah.

  30. assalamualaikum
    ini adalah pencerahan, bagi ana, semoga Allah Tabaraka wa Ta’ala, menguatkan antum dan ana dengan ilmuNya

  31. Akh, abu rieza radhiyallah itu tetangga ana. Kontrakannya nggak jauh dari kontrakan ana. Tapi skrg jarang ketemu.

    @Abu Rieza
    apa kabar Pak? suwe ra ketemu, nang ndi wae. Sabtu besok ada taklim ust Muhammad di Al I’tisham. Datang ya.

    —haulasyiah—
    ooo teman antum to, kontrakannya dekat kok jarang ketemu akh?
    untuk pak Abu Rieza tu diajak taklim akh anto.

  32. Assalamualaikum
    Maaf saya ketuk pintu numpang nyenggol di blog ini.

    Alhamdulillah Blog ini sangat memberi mamfaat buat umat Islam. Semoga tetap jaya, sukses selalu.

    Maaf rekan2 semua, memang biasanya selalu ada bebek2 yg berkeliaran dimana saja yg suka menebarkan Fitnah, yach contohnya Syiah.

    Tapi jgn khawatir, mereka hanya sekumpulan bebek2 yg hobby nya hanya mengekor pada guru2 mereka, yg sebenarnya mereka sendiri tidak tahu, kecuali doktrin doang.

  33. —haulasyiah— MAJU TERUS

  34. Subhanallah, semoga Allah berikan ketenangan dan kesabaran saudara ‘haulasyiah’ dalam memerangi puak syiah rafidhah yang menyesatkan.

  35. Mas seperti yang antum cantumkan “membantah ahlul bid’ah adalah jihad”…maka konsekuensi jihad adalah dengan harta dan nyawa. Wa ana ma’ak. Dan selalu ingat At-Taubah: 40, serta Muhammad: 7.

    Dan antum sudah memilih jalan ini, menegakkan hujjah terhadap syi’ah la’natullah. Maka bersiap ber-jidal, karena mereka amat suka ber-jidal dan yang lebih parah adalah mereka berjidal secara tidak ‘ilmiyah.

    Barokallahu fiika.

  36. ………….DAN ALLOH ‘AZZA WAJALLA PASTI MENOLONG KALIAN YAA…IKHWATI FILLAH..
    YANG SENANTIASA MEMBELA PANJI-PANJI ALHAQ DARI RONGRONGAN MULUT-MULUT DAN TANGAN-TANGAN KOTOR PARA PENDUSTA UMMAT (AR RUWAIBIDHOH) DI ZAMAN INI.
    WALLOHUL MUSTA’AAN….

  37. Bismillah…

    Asalamu’alaykum

    Afwan akhi mau tanya…antum banyak sekali membantah panah-panah beracun dari kelompok yang menisbatkan dirinya sebagai “pecinta ahlul bayt”

    –sekali lagi afwan ….ana belum menganggap mereka (orang2 yang jiddal dengan antum)=Syiah Rafidhoh sprti yang ada di IRAN, sebab ada dari mereka yang berani bersumpah dan mengajak bermubahalah apabila ada yang bisa membuktikan Al Qur’an mereka b’beda, shalat mereka b’beda, dsb….jadi ana ambil kesimpulan bahwa kesesatan mereka belum separah yang ada di markazz besarnya…Wallaahu Ta’ala A’lam—

    …kembali ke pokok pertanyaan….Cara bagi waktunya gimana ya akhi….? di satu sisi harus mengeluarkan bantahan2 terhadap mereka …di sisi lain harus ikut ta’lim….menuntut ilmu..
    …kalo ana yang ngelakuin pasti bakal sebulan gak keluar2 rumah…buat ngeladenin mereka…soalnya banyak bgt syubhat yang harus di pangkas abiss…
    …..afwan akh, pertanyaanya simpel bin nggak nyambung…tapi penting buat ana.InsyaAllah.

    Atas tanggapannya…Jazakallahu khair

    Semoga Allah menjaga anda.

    —haulasyiah—
    1. Ya kita tidak menghukumi para pendukung syi’ah yang ada di indonesia secara mutlak seperti yang ada di iran, sangat memungkinkan diantara mereka ada yang hanya ikut-ikutan tapi ada juga yang sama bahkan mungkin lebih parah.
    Yang perlu diketahui, bahwa kami membuat blog ini bukan untuk jidal tetapi hanya sebatas menjelaskan hakekat sebenarnya keyakinan syi’ah.
    2. Barakallahu fiik, Alhamdulillah kami tetap mengikuti jadwal taklim yang ada didaerah kami, sehingga sedikit yang kami lakukan ini tidak melalaikan kami dari thalabul ilmi. Caranya adalah waktu senggang yang ada pada kita digunakan untuk menulis atau membahas, biar waktunya lebih bermanfaat. barakallahu fiikum

  38. Assalamu’alaykum Warohmatulohi Wabarokatuh …

    Masya ALLAH, semoga ALLAH membalas kebaikan antum, menjaga antum, dan memberikan keistiqomahan dan tambahan ilmu yang bermanfa’at bagi antum ..

    Dan sebagai tambahan … sa’at ini para pengikut syiah telah masuk melalui komunitas² dengan anama kumunitas “MUSLIM” dan aktif dikomunitas tersebut dan banyak memasukakn syubhat² mereka. Dan ana minta ijin untuk mengambil beberapa artikel sebagai bantahan kepda mereka.

    Jazakallohu khoiron katsiron ..

    Abu Fatheemah ..

  39. asalamualaikum wr wb

    maaf saya mau sedikit saran : blog ini maksudnya kan menjelaskan posisi Ibnu Taimiyyah sebagai AHLUSSUNNAH.

    tp dimana penjelasan anda tentang “pendapat2” Ibnu Taimiyyah yg berhubungan dengan ahlulbayt (ahlulbayt bukan berarti syiah loh!!!)

    sedangkan kalo ga salah ada beberapa “pendapat” dari Ibnu Taimiyyah tentang Ahlulbayt.

    mbok ya Kebaikan2 Ibnu Taimiyyah dengan Ahlulbayt di beberkan semua gitu loh.
    (AHLULBAYT BUKAN SYIAH!!!)

    sekedar nanya
    wassalam

    —haulasyiah—
    alhamdulillah, sudah disinggung di sini

  40. Mohon maaf ane ga percaya dia ahlusunnah

    —Haulasyiah—
    Alhamdulillah, sudah kami jelaskan. Barakallahu fiik

  41. Tulisan yang sangat bagus mas dan mengena sekali kepada sang pendusta. Mohon update terus posting di blog ini. Bagus sekali. Trima kasih

  42. mas…maju terus pantang mundur,jangan takut sama si yahudi ini alias SYIAH

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: